coffe

Harga minyak naik 1,5 persen, tapi menuju penurunan mingguan

Eskalasi oleh Rusia di bidang sanksi kemungkinan akan mengalir ke kekuatan harga minyak,

Singapura (ANTARA) – Harga minyak naik sekitar 1,5 persen pada perdagangan Jumat sore, tetapi menuju kerugian mingguan pertama dalam tiga pekan karena kekhawatiran tentang inflasi dan penguncian COVID China yang memperlambat pertumbuhan global mengimbangi kekhawatiran tentang berkurangnya pasokan bahan bakar dari Rusia.

Harga minyak mentah berjangka Brent terangkat 1,68 dolar AS atau 1,6 persen, menjadi diperdagangkan di 109,13 dolar AS per barel pada pukul 06.02 GMT. Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS bertambah 1,40 dolar AS atau 1,3 persen, menjadi diperdagangkan di 107,53 dolar AS per barel.

Namun kedua kontrak acuan berada di jalur untuk mencatat penurunan untuk minggu ini, dengan Brent akan turun hampir tiga persen dan WTI dua persen.

Pasar terus didorong dan ditarik oleh prospek larangan Uni Eropa terhadap pengetatan pasokan minyak Rusia dan kekhawatiran tentang permintaan global yang melemah.

Managing partner SPI Asset Management, Stephen Innes, mengatakan dalam sebuah catatan bahwa para pedagang minyak sedang mencari “secercah cahaya di ujung terowongan penguncian yang suram di China”.

Baca juga: Minyak menguat di Asia, kekhawatiran permintaan lemah batasi kenaikan

“Tetap saja, kami terus-menerus berakhir di titik awal dengan jumlah kasus yang lebih rendah membebani pihak berwenang yang menggandakan kebijakan nol COVID mereka,” tambahnya.

Inflasi dan kenaikan suku bunga yang agresif telah mendorong dolar AS ke level tertinggi 20 tahun, yang telah membatasi kenaikan harga minyak karena dolar yang lebih kuat membuat minyak lebih mahal ketika dibeli dalam mata uang lain.

Namun para analis terus fokus pada prospek larangan Uni Eropa pada minyak Rusia, setelah Moskow memberlakukan sanksi minggu ini pada unit Eropa milik negara Gazprom dan setelah Ukraina menghentikan rute transit gas utama.

Baca juga: Harga minyak jatuh, pasar kekhawatiran resesi bakal tekan permintaan

“Dengan melonjaknya harga gas alam Eropa, tidak dapat dihindari bahwa beberapa dampaknya terhadap minyak akan terjadi,” kata Analis Pasar Senior OANDA Jeffrey Halley dalam sebuah catatan.

“Eskalasi oleh Rusia di bidang sanksi kemungkinan akan mengalir ke kekuatan harga minyak,” tambahnya.

Sebuah laporan Badan Energi Internasional pada Kamis (12/5/2022) menyoroti faktor duel di pasar, mengatakan peningkatan produksi minyak di Timur Tengah dan Amerika Serikat dan perlambatan pertumbuhan permintaan “diperkirakan menangkis defisit pasokan akut di tengah gangguan pasokan Rusia yang memburuk” .

Badan tersebut mengatakan pihaknya memperkirakan produksi dari Rusia turun hampir 3 juta barel per hari (bph) mulai Juli, atau sekitar tiga kali lebih banyak daripada yang saat ini dipindahkan, jika sanksi untuk perangnya terhadap Ukraina diperluas atau jika mereka menghalangi pembelian lebih lanjut.

Baca juga: IHSG akhir pekan berpeluang menguat, seiring naiknya bursa saham Asia

Baca juga: Rupiah akhir pekan melemah, pasar antisipasi kenaikan suku bunga Fed

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Risbiani Fardaniah
HAK CIPTA © ANTARA 2022

data tgl sgp kala ini tentu benar-benar gampang dimainkan oleh seluruh orang dengan kecanggihan teknologi waktu ini. Dimana para bettor bisa memasang angka main togel hongkong hari ini hanya memanfaatkan smartphone saja. Kemudahan bermain turut jadi aspek utama para togelers lebih sering menentukan pasaran togel hongkong online waktu bermain judi togel hari ini. Keamanan dan layanan paling baik yang di sediakan oleh para bandar togel hongkong resmi terpercaya di Indonesia sesungguhnya jadi salah satu keunggulan tersendiri. Mengingat para pemain beroleh jaminan dan bukti kemenangan yang senantiasa dibayar penuh tanpa dipersulit. Sehingga para bettor tentu lebih nyaman disaat memasang angka main togel hari ini dan memiliki keyakinan penuh untuk menang.