coffe

Saham Asia di akhir kuartal dalam suasana suram, dolar menguat

Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang turun 0,4 persen lagi, membawa kerugiannya untuk kuartal ini menjadi 10 persen

Sydney (ANTARA) – Saham-saham Asia di akhir kuartal yang sulit dalam suasana suram pada Kamis pagi, di tengah kekhawatiran obat bank sentral untuk inflasi akan mendorong ekonomi global ke dalam resesi, meskipun itu terbukti menjadi perangsang untuk mata uang tempat berlindung yang aman dolar dan obligasi pemerintah.

Para pembuat kebijakan pada Rabu (29/6/2022) menegaskan kembali komitmen mereka untuk mengendalikan inflasi, apa pun rasa sakit yang ditimbulkannya, dan data harga inti AS di sesi ini hanya akan menggarisbawahi sejauh mana tantangannya.

“Inflasi bisa sulit,” analis memperingatkan di ANZ. “Ini meluas dari barang ke jasa dan pertumbuhan upah semakin cepat.”

“Bahkan dengan kenaikan suku bunga yang cepat, akan membutuhkan waktu untuk mengurangi ketegangan di pasar tenaga kerja, dan itu berarti inflasi dapat bertahan lebih tinggi lebih lama.”

Itu menunjukkan terlalu dini untuk memilih puncak suku bunga atau posisi bawah saham, meskipun pasar telah jatuh jauh.

S&P 500 telah kehilangan hampir 16 persen kuartal ini, kinerja terburuknya sejak awal pandemi, sementara Nasdaq turun 21 persen.

Kamis pagi, S&P 500 berjangka dan Nasdaq berjangka keduanya turun 0,3 persen dengan sedikit tanda bahwa kuartal baru akan membawa pemburu saham murah yang berani.

Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang turun 0,4 persen lagi, membawa kerugiannya untuk kuartal ini menjadi 10 persen.

Nikkei Jepang turun 0,8 persen, meskipun penurunan kuartal ini relatif moderat 4,0 persen berkat yen yang lemah dan komitmen bank sentral Jepang untuk kebijakan super-longgar.

Kebutuhan akan stimulus digarisbawahi oleh data yang menunjukkan produksi industri Jepang turun 7,2 persen pada Mei, ketika analis memperkirakan penurunan hanya 0,3 persen.

Saham-saham unggulan China (CSI300) bertambah 0,6 persen dibantu oleh survei yang menunjukkan peningkatan tajam dalam aktivitas jasa.

Analis di JPMorgan memperkirakan memantul besar di China dalam beberapa bulan mendatang.

“Bukannya kami berpikir bahwa dunia dan ekonomi berada dalam kondisi yang sangat baik, tetapi hanya bahwa rata-rata investor memperkirakan bencana ekonomi, dan jika itu tidak terwujud, kelas aset berisiko dapat memulihkan sebagian besar kerugian mereka dari paruh pertama,” tulis mereka dalam sebuah catatan, dikutip dari Reuters.

Untuk saat ini, risiko resesi sudah cukup untuk membawa imbal hasil obligasi AS 10-tahun kembali ke 3,085 persen dari puncaknya baru-baru ini di 3,498 persen, meskipun itu masih naik 77 basis poin untuk kuartal tersebut.

Kurva imbal hasil terus mendatar, dan berubah negatif dalam kisaran tiga hingga tujuh tahun, sementara harga berjangka hampir sepenuhnya memperkirakan kenaikan Federal Reserve lainnya sebesar 75 basis poin pada Juli.

Ketegasan The Fed telah dikombinasikan dengan keinginan investor untuk likuiditas di masa-masa sulit dan memberi dolar AS kuartal terbaik sejak akhir 2016. Indeks dolar diperdagangkan naik di 105,100 dan hanya sedikit dari puncak dua dekade terakhir di 105,79.

Euro berjuang di 1,0442 dolar, setelah turun 5,6 persen untuk kuartal sejauh ini, meskipun tetap di atas palung Mei di 1,0348 dolar.

Yen Jepang berada dalam kondisi yang lebih buruk, dengan dolar telah naik lebih dari 12 persen pada kuartal ini menjadi 136,70 dan mencapai level tertinggi sejak 1998.

Kenaikan suku bunga dan dolar yang tinggi tidak baik untuk emas yang tidak memberikan imbal hasil yang tertahan di 1.818 dolar AS per ounce setelah kehilangan 6,0 persen untuk kuartal tersebut.

Harga minyak datar pada Kamis pagi di tengah kekhawatiran tentang perlambatan permintaan bensin AS yang tidak sesuai musim, bahkan ketika pasokan global tetap ketat.

OPEC dan OPEC+ mengakhiri pertemuan dua hari pada Kamis dengan sedikit harapan mereka akan dapat memompa lebih banyak minyak meskipun ada tekanan AS untuk memperluas kuota.

Brent untuk September naik 2 sen menjadi 112,47 dolar AS per barel, sementara minyak mentah AS turun 5 sen menjadi 109,73 dolar AS per barel.

Baca juga: IHSG diprediksi terkoreksi dipicu kekhawatiran kenaikan inflasi Juni

Baca juga: Saham China dibuka bervariasi, indeks Shanghai menyusut 0,08 persen

Baca juga: Saham global di zona merah, konsumen beri sinyal kekhawatiran resesi

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Kelik Dewanto
HAK CIPTA © ANTARA 2022

togel sgp pas ini tentu amat mudah dimainkan oleh seluruh orang bersama kecanggihan teknologi pas ini. Dimana para bettor bisa memasang angka main togel hongkong hari ini hanya pakai smartphone saja. Kemudahan bermain turut jadi aspek utama para togelers lebih kerap menentukan pasaran togel hongkong online pas bermain judi togel hari ini. Keamanan dan layanan paling baik yang dihidangkan oleh para bandar togel hongkong resmi terpercaya di Indonesia memang jadi tidak benar satu keistimewaan tersendiri. Mengingat para pemain beroleh jaminan dan bukti kemenangan yang selamanya dibayar penuh tanpa dipersulit. Sehingga para bettor pasti lebih nyaman disaat menempatkan angka main togel hari ini dan memiliki keyakinan penuh untuk menang.