coffe

Saham Asia melambung setelah China pangkas suku bunga pinjaman

Meskipun tentu saja tidak akan cukup untuk membalikkan hambatan pertumbuhan di kuartal kedua, (pemotongan suku bunga) merupakan langkah ke arah yang benar

Shanghai (ANTARA) – Pasar saham Asia melonjak pada perdagangan Jumat sore, setelah China memangkas suku bunga pinjaman utama untuk mendukung ekonomi yang melambat, tetapi ekuitas global tetap mencatat rekor penurunan mingguan terpanjang di tengah kekhawatiran investor tentang pertumbuhan yang lamban.

China memangkas suku bunga pinjaman (suku bunga pinjaman/LPR) lima tahun sebesar 15 basis poin pada Jumat pagi, penurunan yang lebih tajam dari perkiraan, karena pihak berwenang berusaha untuk meredam perlambatan ekonomi dengan menghidupkan kembali sektor perumahan. Suku bunga lima tahun mempengaruhi hipotek (KPR).

Indeks MSCI dari saham Asia-Pasifik di luar Jepang dengan cepat bertambah di atas kenaikan awal setelah pemangkasan suku bunga dan terakhir naik lebih dari 1,8 persen.

Ekuitas Eropa berada di jalur untuk mengikuti jejak Asia, dengan indeks Euro Stoxx 50 berjangka. DAX berjangka Jerman dan FTSE berjangka semuanya naik lebih dari 1,0 persen.

Saham-saham unggulan China (CSI300) juga berakhir naik 1,9 persen, didorong oleh pembelian asing, dan indeks Hang Seng Hong Kong ditutup melonjak lebih dari 2,9 persen, sementara saham Australia naik 1,1 persen. Di Tokyo, indeks saham Nikkei ditutup naik 1,3 persen.

“Meskipun tentu saja tidak akan cukup untuk membalikkan hambatan pertumbuhan di kuartal kedua, (pemotongan suku bunga) merupakan langkah ke arah yang benar sehingga pasar mungkin bereaksi terhadap ekspektasi pelonggaran yang lebih kuat ke depan,” kata Carlos Casanova, ekonom senior Asia di Union Bancaire Privee di Hong Kong.

Terlepas dari kenaikan di saham Asia, Indeks MSCI seluruh dunia tetap menuju minggu ketujuh berturut-turut di zona merah, rentang terpanjang sejak dimulainya pada 2001. Ini juga akan menjadi yang terpanjang termasuk data yang diuji ulang hingga Januari 1988.

Kekhawatiran atas dampak rantai pasokan yang babak belur terhadap inflasi dan pertumbuhan telah mendorong investor untuk membuang saham, dengan Cisco Systems Inc di AS jatuh ke level terendah 18-bulan pada Kamis (19/5/2022) setelah memperingatkan kekurangan komponen yang terus-menerus, mengutip dampak dari penguncian COVID di China.

Pada Jumat, pusat keuangan China di Shanghai memupus harapan penduduk untuk mengakhiri pembatasan dengan lancar, karena mengumumkan tiga kasus baru COVID-19 di luar area yang dikarantina – meskipun rencana untuk mengakhiri penguncian seluruh kota yang berkepanjangan pada 1 Juni tampaknya tetap di jalurnya.

Produksi industri di kota tersebut menyusut lebih dari 60 persen pada April dari tahun sebelumnya karena dampak pembatasan virus corona.

“Fokus pejabat (China) adalah membuat kebijakan pelonggaran untuk mengurangi dampak penekanan COVID … Masalahnya adalah kebijakan pelonggaran seperti itu tidak akan berdampak nyata selama kebijakan penekanan COVID ditegakkan dengan ketat,” kata Christopher Wood, kepala ekuitas global di Jefferies.

Kenaikan di Asia terjadi setelah reli di akhir Wall Street mereda, membuat Dow Jones Industrial Average turun 0,75 persen, S&P 500 melemah 0,58 persen dan Komposit Nasdaq terpangkas 0,26 persen.

Yuan kuat

Di pasar mata uang, indeks dolar mundur dari kenaikan kecil sebelumnya menjadi turun 0,12 persen pada 102,79, menuju penurunan mingguan pertama dalam tujuh pekan.

Pergerakan di tempat lain diredam, dengan dolar berada di sisi datar yang lebih kuat terhadap mata uang tempat berlindung yang aman yen di 127,76. Euro sedikit lebih tinggi pada 1,0586 dolar, menghapus kerugian sebelumnya.

Yuan di dalam negeri China mencatat pergerakan yang lebih besar, berbalik dari penurunan 0,32 persen menjadi menguat ke tertinggi dua minggu di 6,6699 per dolar. Yuan di luar negeri yang lebih bebas diperdagangkan juga mencapai tertinggi dua minggu di 6,6855 per dolar.

Sementara imbal hasil obligasi pemerintah AS dengan jangka waktu lebih lama sedikit lebih tinggi setelah pemotongan LPR China, mencerminkan kenaikan dalam ekuitas.

Imbal hasil obligasi pemerintah AS 10-tahun terakhir di 2,855 persen, datar dari penutupan Kamis (19/5/2022), dan turun dari puncak 2,922 persen pada Jumat pagi. Imbal hasil dua tahun naik menjadi 2,6327 persen dibandingkan dengan penutupan AS sebesar 2,611 persen.

Harga minyak mentah memangkas kerugian setelah pengumuman LPR China tetapi kemudian memperpanjang penurunan di tengah kekhawatiran pemulihan permintaan bisa goyah.

Minyak mentah Brent terakhir turun 0,53 persen pada 111,45 dolar AS per barel dan minyak mentah West Texas Intermediate AS turun 1,21 persen pada 110,85 dolar AS per barel.

Emas melambung dan ditetapkan untuk mencatat kenaikan mingguan pertama sejak pertengahan April, dibantu oleh dolar yang lebih lemah. Emas spot naik 0,26 persen menjadi diperdagangkan di 1.846,49 dolar AS per ounce.

Baca juga: Saham Asia merosot karena kekhawatiran pertumbuhan global meningkat

Baca juga: Pasar saham Asia naik, dibayangi kekhawatiran pemulihan ekonomi global

Baca juga: IHSG akhir pekan berpeluang menguat, seiring naiknya bursa saham Asia

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Faisal Yunianto
HAK CIPTA © ANTARA 2022

pengeluaran sgp. saat ini tentu sangat ringan dimainkan oleh seluruh orang dengan kecanggihan teknologi sementara ini. Dimana para bettor bisa menempatkan angka main togel hongkong hari ini hanya pakai smartphone saja. Kemudahan bermain ikut jadi aspek utama para togelers lebih kerap memilih pasaran togel hongkong online kala bermain judi togel hari ini. Keamanan dan sarana paling baik yang disajikan oleh para bandar togel hongkong formal terpercaya di Indonesia memang menjadi salah satu keistimewaan tersendiri. Mengingat para pemain meraih jaminan dan bukti kemenangan yang tetap dibayar penuh tanpa dipersulit. Sehingga para bettor tentu lebih nyaman kala menempatkan angka main togel hari ini dan mempunyai kepercayaan penuh untuk menang.