coffe

Saham Asia merosot, dolar menguat karena investor menunggu ECB

Selama dua minggu terakhir, perdagangan berada dalam kisaran yang sangat sempit dan juga berdasarkan volume yang sangat rendah

Shanghai (ANTARA) – Saham-saham Asia merosot, imbal hasil obligasi AS naik tipis dan dolar melonjak ke level tertinggi dua dekade terhadap yen pada Kamis sore, karena investor khawatir tentang dampak kenaikan suku bunga menjelang pertemuan Bank Sentral Eropa (ECB) di kemudian hari.

Nada hati-hati Asia tampaknya akan bertahan di pasar Eropa, di mana saham berjangka menunjuk ke pembukaan yang lebih rendah secara keseluruhan. Pan-region Euro Stoxx 50 berjangka, DAX Jerman berjangka dan FTSE Inggris berjangka semuanya turun sekitar 0,4 persen hingga 0,5 persen.

Pergerakan relatif diredam menjelang pertemuan ECB, yang akan mengakhiri Program Pembelian Aset bank dan memberi sinyal kenaikan suku bunga untuk memerangi kenaikan inflasi. Banyak investor menahan diri.

“Ini adalah tindakan harga klasik sebelum rapat bank sentral. Untuk berspekulasi sekarang selain kerangka waktu per jam, atau kerangka waktu intradaytidak masuk akal saat ini,” kata Matt Simpson, analis pasar senior City Index di Sydney.

“Ini adalah pertemuan paling menarik sejak (Christine Lagarde) memimpin, sejak Draghi ada di sini – ‘apa pun yang diperlukan’.”

Menambah kekhawatiran atas inflasi Eropa, data menunjukkan ekonomi zona euro tumbuh jauh lebih cepat pada kuartal pertama dibandingkan tiga bulan sebelumnya, meskipun perang di Ukraina.

Saat investor menebak ukuran dan kecepatan pengetatan ECB, mereka juga menunggu data harga konsumen AS pada Jumat (10/6/2022) yang menurut Gedung Putih akan “meningkat”. Para ekonom memperkirakan inflasi tahunan menjadi 8,3 persen, menurut jajak pendapat Reuters.

Sementara pasar saham Asia telah meningkat sekitar 9,0 persen dari posisi terendah hampir dua tahun yang disentuh bulan lalu, investor tetap khawatir bahwa pengetatan kebijakan bank-bank sentral untuk mengendalikan inflasi dapat memicu perlambatan ekonomi.

Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang melemah 0,65 persen pada perdagangan sore, dengan indeks ASX 200 Australia berakhir jatuh 1,42 persen dan indeks KOSPI Seoul ditutup 0,03 persen lebih rendah.

Indeks Hang Seng Hong Kong berbalik dari kenaikan kecil menjadi berakhir jatuh 0,66 persen, dan indeks saham unggulan China CSI300 ditutup turun 1,05 persen karena bagian dari Shanghai mulai memberlakukan pembatasan COVID-19 baru.

Harapan untuk pelonggaran pembatasan berkontribusi pada pemulihan saham China dalam beberapa pekan terakhir, dan relaksasi memberikan dorongan untuk ekspor negara itu pada Mei.

Di Jepang, indeks saham Nikkei ditutup bertambah 0,04 persen.

Semalam, indeks Dow Jones Industrial Average turun 0,81 persen, indeks S&P 500 kehilangan 1,08 persen dan indeks Komposit Nasdaq melemah 0,73 persen.

“Selama dua minggu terakhir, perdagangan berada dalam kisaran yang sangat sempit dan juga berdasarkan volume yang sangat rendah,” kata analis di ING dalam sebuah catatan, dikutip dari Reuters.

“Contoh sebelumnya dari kisaran perdagangan ini pada volume rendah biasanya mendahului penurunan tajam,” mereka memperingatkan, menambahkan bahwa pertemuan ECB dan data harga AS pada Jumat (10/6/2022) kemungkinan “katalisator untuk prospek yang lebih kasar“.

Penantian data harga AS juga membebani obligasi pemerintah AS, dengan imbal hasil naik setelah lemahnya lelang obligasi 10-tahun pada Rabu (8/6/2022).

Imbal hasil obligasi 10-tahun AS naik pada Kamis menjadi 3,0344 persen dari penutupan AS sebesar 3,029 persen pada Rabu (8/6/2022) dan imbal hasil obligasi dua tahun naik menjadi 2,7887 persen dibandingkan dengan penutupan AS sebesar 2,774 persen.

Imbal hasil yang meningkat mendukung dolar, terutama terhadap yen, yang turun ke level terendah 20-tahun di 134,56 sebelum mendapatkan kembali beberapa kekuatannya.

Mata uang Jepang telah terbebani oleh divergensi kebijakan yang melebar, dengan bank sentral Jepang tetap menjadi salah satu dari sedikit bank sentral global yang mempertahankan sikap dovish.

Indeks dolar global bertahan stabil di 102,51, dan euro datar menjelang pertemuan ECB di 1,0719 dolar.

Harga minyak mentah memangkas keuntungan awal di Asia setelah naik ke level tertinggi dalam tiga bulan, setelah beberapa bagian Shanghai memberlakukan tindakan penguncian COVID-19 baru, melebihi berita tentang ekspor China yang lebih kuat dari perkiraan pada Mei.

Patokan global minyak mentah Brent terakhir turun 15 sen atau 0,1 persen menjadi diperdagangkan di 123,43 dolar AS per barel. Minyak mentah AS berada di 121,91 dolar AS per barel, turun 20 sen atau 0,2 persen.

Emas yang sensitif terhadap kenaikan suku bunga tetapi dilihat sebagai alat lindung nilai terhadap inflasi, lebih lemah. Emas spot turun 0,08 persen menjadi diperdagangkan di 1.851,80 dolar AS per ounce.

Baca juga: Saham Asia tergelincir, imbal hasil obligasi naik, investor tunggu ECB

Baca juga: IHSG dibuka melemah ikuti koreksi indeks saham Wall Street

Baca juga: Saham China dibuka melemah, indeks Shanghai terpangkas 0,13 persen

Pewarta: Apep Suhendar
Editor: Kelik Dewanto
HAK CIPTA © ANTARA 2022

togel sp selagi ini tentu amat mudah dimainkan oleh semua orang bersama dengan kecanggihan teknologi pas ini. Dimana para bettor bisa memasang angka main togel hongkong hari ini cuma memanfaatkan smartphone saja. Kemudahan bermain ikut jadi faktor utama para togelers lebih sering pilih pasaran togel hongkong online saat bermain judi togel hari ini. Keamanan dan sarana paling baik yang di sajikan oleh para bandar togel hongkong formal terpercaya di Indonesia sesungguhnya jadi salah satu keunggulan tersendiri. Mengingat para pemain mendapatkan jaminan dan bukti kemenangan yang senantiasa dibayar penuh tanpa dipersulit. Sehingga para bettor tentu lebih nyaman saat memasang angka main togel hari ini dan punya kepercayaan penuh untuk menang.