coffe

Saham menguat jelang pertemuan suku bunga, minyak capai 120 dolar

Indeks saham MSCI dunia naik 0,3 persen

London/Sydney (ANTARA) – Saham, dolar, dan minyak mentah menguat pada perdagangan Senin, karena investor memposisikan diri mereka untuk lebih mengarahkan pada suku bunga dan ekonomi dari serangkaian pertemuan bank sentral yang berlanjut ke minggu depan.

Bank Sentral Eropa (ECB) akan bertemu pada Kamis (9/6/2022), meskipun tidak diperkirakan belum mulai menaikkan suku bunga hingga Juli, dengan penentu suku bunga di Federal Reserve AS dan bank sentral Inggris (BoE) akan berkumpul minggu depan.

“Masih ada keraguan apakah inflasi telah mencapai puncaknya atau tidak,” kata Michael Hewson, kepala analis pasar di CMC Markets.

“Kami berada di posisi tak bertuan saat ini sehubungan dengan puncak inflasi, dan juga pembukaan kembali China dan kemungkinan penarik yang mungkin terjadi. Harga minyak masih menjadi hambatan dan sulit untuk mendapatkan arah apapun,” Hewson mengatakan, dikutip dari Reuters.

Minggu ini dimulai dengan selera investor terhadap risiko karena indeks saham MSCI dunia naik 0,3 persen, memantul dari wilayah dekat pasar kasar baru-baru ini.

Indeks STOXX dari 600 perusahaan Eropa naik 0,8 persen. Saham-saham unggulan di London naik 1,2 persen, mengabaikan berita bahwa Perdana Menteri Inggris Boris Johnson akan menghadapi mosi tidak percaya oleh anggota parlemen dari Partai Konservatif yang memerintah pada Senin.

Harga minyak menguat setelah Arab Saudi menaikkan harga secara tajam untuk penjualan minyak mentahnya pada Juli, sebuah indikator betapa ketatnya pasokan bahkan setelah OPEC+ setuju untuk mempercepat peningkatan produksi selama dua bulan ke depan.

Brent naik 0,6 persen pada 120,41 dolar AS per barel. Minyak mentah AS naik 0,55 persen menjadi 119,53 dolar AS per barel.

Gregorius Perdon, co-chief investment officer di Arbuthnot Latham, mengatakan investor harus mempertimbangkan faktor kasar seperti inflasi, kenaikan suku bunga, perang di Ukraina dan dolar yang lebih tinggi terhadap kebijakan moneter yang masih akomodatif, meskipun pertumbuhan ekonomi dan stimulus China melambat.

“Saya pikir secara seimbang, saya pikir pengambilan risiko dalam lingkungan ini akan lebih bermanfaat daripada bertaruh melawan aset-aset berisiko,” kata Perdon.

S&P 500 berjangka naik 1,0 persen dan Nasdaq berjangka menguat 1,4 persen menunjuk ke pembukaan yang lebih tinggi di Wall Street.

Saham di Asia-Pasifik terangkat 0,6 persen, sedangkan Nikkei di Jepang naik 0,6 persen.

Saham unggulan China menguat 1,9 persen setelah survei mengkonfirmasi aktivitas sektor jasa menyusut pada Mei, tetapi indeks Caixin masih meningkat menjadi 41,4 dari 36,2.

Sentimen dibantu oleh komentar dari Menteri Perdagangan AS Gina Raimondo bahwa Presiden Joe Biden telah meminta timnya untuk melihat opsi untuk menaikkan beberapa tarif di China.

Pasar akan gelisah untuk laporan harga konsumen AS pada Jumat (10/6/2022), terutama setelah inflasi Uni Eropa mengejutkan banyak orang dengan rekor tertinggi minggu lalu.

Perkiraan untuk kenaikan tajam 0,7 persen pada Mei, meskipun laju tahunan terlihat bertahan di 8,3 persen sementara inflasi inti terlihat sedikit melambat menjadi 5,9 persen.

Angka yang tinggi hanya akan menambah ekspektasi pengetatan agresif oleh The Fed, dengan pasar sudah memperkirakan kenaikan setengah poin pada Juni dan Juli dan hampir 200 basis poin (bps) pada akhir tahun.

Pada pertemuan ECB pada Kamis (9/6/2022), Presiden Christine Lagarde dianggap pasti akan mengkonfirmasi penghentian pembelian obligasi bulan ini dan kenaikan suku bunga pertama pada Juli, meskipun juri belum memutuskan apakah itu akan menjadi 25 atau 50 basis poin.

Pasar uang memperkirakan kenaikan 125 basis poin pada akhir tahun, dan 100 basis poin segera setelah Oktober.

Prospek suku bunga ECB yang berubah positif tahun ini telah membantu euro naik ke 1,0731 dolar bangkit dari dari palung baru-baru ini di 1,0348 dolar, meskipun telah berjuang untuk menghapus resistensi di sekitar 1,0786 dolar.

Euro juga mencapai puncak tujuh tahun terhadap yen di 140,39, setelah naik 2,9 persen minggu lalu, sementara dolar bertahan di 130,78 yen setelah juga naik 2,9 persen minggu lalu.

ING Bank mengatakan apresiasi kembali hijau secara bertahap, didukung oleh kenaikan suku bunga AS, sebagian besar akan merugikan mata uang dengan prospek pertumbuhan yang lebih tidak pasti seperti kebanyakan mata uang Eropa.

Terhadap sekeranjang mata uang, dolar berdiri di 101,87 setelah menguat 0,4 persen minggu lalu.

Emas tertahan di 1.852 dolar AS per ounce, setelah bertahan pada kisaran ketat selama beberapa minggu terakhir.

Baca juga: Pasar saham global menuju kenaikan mingguan pertama dalam 8 pekan

Baca juga: Saham Eropa jatuh setelah data China tambah kekhawatiran pertumbuhan

Baca juga: Minyak melonjak setelah Arab Saudi naikkan harga minyak mentah

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Kelik Dewanto
HAK CIPTA © ANTARA 2022

keluaran sgp sementara ini pasti amat ringan dimainkan oleh semua orang bersama dengan kecanggihan teknologi saat ini. Dimana para bettor dapat memasang angka main togel hongkong hari ini hanya manfaatkan smartphone saja. Kemudahan bermain turut menjadi segi utama para togelers lebih kerap memilih pasaran togel hongkong online pas bermain judi togel hari ini. Keamanan dan sarana paling baik yang disediakan oleh para bandar togel hongkong formal terpercaya di Indonesia sesungguhnya jadi keliru satu keunggulan tersendiri. Mengingat para pemain beroleh jaminan dan bukti kemenangan yang tetap dibayar penuh tanpa dipersulit. Sehingga para bettor tentu lebih nyaman dikala menempatkan angka main togel hari ini dan punyai kepercayaan penuh untuk menang.