coffe

Wall St jatuh setelah imbal hasil obligasi AS berada di atas 3 persen

Imbal hasil obligasi pemerintah AS 10-tahun naik lebih dari 3,0 persen. Itu mungkin bagian dari mengapa kita melihat penurunan di pasar hari ini,

New York (ANTARA) – Wall Street jatuh pada akhir perdagangan Rabu (Kamis pagi WIB), karena imbal hasil obligasi pemerintah AS melonjak di atas level tiga persen yang penting secara psikologis dan harga minyak melonjak, mengipasi kekhawatiran tentang inflasi dan prospek kenaikan suku bunga.

Indeks Dow Jones Industrial Average merosot 269,24 poin atau 0,81 persen, menjadi menetap di 32.910,90 poin. Indeks S&P 500 kehilangan 44,91 poin atau 1,08 persen, menjadi berakhir di 4.115,77 poin. Indeks Komposit Nasdaq ditutup melemah 88,96 poin atau 0,73 persen, menjadi 12.086,27 poin.

Sepuluh dari 11 sektor utama S&P 500 berakhir di zona merah, dengan sektor real estat dan material masing-masing tergelincir 2,43 persen dan 2,1 persen, memimpin penurunan. Sementara itu, sektor energi naik 0,15 persen, satu-satunya kelompok yang memperoleh keuntungan.

Di antara beban terbesar dalam indeks S&P adalah saham Intel Corp anjlok 5,3 persen setelah Citi memangkas estimasi pembuat chip itu untuk kedua kalinya dalam seminggu. Citi menunjuk ketidakpastian tentang permintaan komputer pribadi dan memperkirakan perusahaan dapat mengumumkan pendapatan yang lebih lemah dari perkiraan untuk kuartal kedua. Saham chip lainnya juga turun.

Baca juga: Wall Street berakhir melonjak terangkat sektor teknologi dan energi

Harga minyak mentah Brent naik di atas 123 dolar AS per barel dan mencapai level tertinggi 13-minggu, sementara indeks sektor transportasi Dow Jones turun 3,8 persen, secara signifikan mengungguli indeks utama lainnya pada hari itu. Sektor energi S&P 500 adalah satu-satunya sektor yang berakhir lebih tinggi.

“Imbal hasil obligasi pemerintah AS 10-tahun naik lebih dari 3,0 persen. Itu mungkin bagian dari mengapa kita melihat penurunan di pasar hari ini,” kata Robert Pavlik, manajer portofolio senior di Dakota Wealth di Fairfield, Connecticut.

“Tingkat itulah yang menjadi fokus orang karena mewakili peningkatan suku bunga dan cerminan dari inflasi dan volatilitas pasar.”

Imbal hasil acuan obligasi pemerintah AS 10-tahun naik setelah Departemen Keuangan AS melihat permintaan hangat untuk penjualan obligasi 10-tahun. Naiknya suku bunga cenderung negatif untuk saham.

Baca juga: Saham Inggris berakhir negatif, indeks FTSE 100 menyusut 0,08 persen

Investor juga berhati-hati menjelang data harga konsumen AS pada Jumat (10/6/2022). Laporan tersebut diperkirakan menunjukkan bahwa inflasi tetap tinggi pada Mei, meskipun harga konsumen inti – yang mengecualikan sektor makanan dan energi yang bergejolak – kemungkinan turun secara tahunan.

Federal Reserve AS diperkirakan akan menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin pada setiap pertemuan pada Juni dan Juli, dengan langkah serupa juga kemungkinan terjadi pada September, dalam upaya memerangi inflasi.

Volume transaksi di bursa AS mencapai 10,62 miliar saham, dibandingkan dengan rata-rata 12,26 miliar saham untuk sesi penuh selama 20 hari perdagangan terakhir.

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Nusarina Yuliastuti
HAK CIPTA © ANTARA 2022

uni togel pas ini pasti terlampau enteng dimainkan oleh semua orang dengan kecanggihan teknologi selagi ini. Dimana para bettor dapat menempatkan angka main togel hongkong hari ini hanya menggunakan smartphone saja. Kemudahan bermain turut jadi faktor utama para togelers lebih kerap menentukan pasaran togel hongkong online waktu bermain judi togel hari ini. Keamanan dan fasilitas terbaik yang di sajikan oleh para bandar togel hongkong formal terpercaya di Indonesia sebenarnya menjadi keliru satu keistimewaan tersendiri. Mengingat para pemain memperoleh jaminan dan bukti kemenangan yang selamanya dibayar penuh tanpa dipersulit. Sehingga para bettor pasti lebih nyaman saat memasang angka main togel hari ini dan punya kepercayaan penuh untuk menang.